Tuesday, December 28, 2010

darah biru

darah biru mengalir. setitik demi setitik dengan aliran yang mengukir. ukiran halus wajah, karya agung artis zaman dahulukala. setitis biru mewarnakan memori sementara selamanya atas karya lukisan. seperti bunyi pada mata, seperti visual pada telinga. ia turun bagai hujan dari langit. setinggi kepulan awan kelabu kumulonimbus. sayu sedih pilu.

namun, ia cuma statik. seperti frekuensi dari radio stesen angkasa. terapung keseorangan diantara bintang-bintang yang memenuhi ruang vakum infiniti. bumi kelihatan bersinar dibawah panahan matahari, kemegahan yang tiada batasan.

ketentuan terbentang luas dari segi metafora. pintu masih tertutup, pintu hati dan jiwa. luas tak terkata pada skala cinta. skala yang tidak berpeta. jika dibuka ia tidak tertutup jua selamanya. itu cuma kata-kata, rasanya tiada. entah ke mana, ia hanya hiasan cuma.


foals - blue blood

0 Comments:

Post a Comment

<< Home